0

Pilih Mana? Layanan Cloud apa Tetap on-Premise Server.

Layanan cloud dan pusat data on premise yang dimiliki pemda-pemda sangat penting untuk pembangunan smart city di Indonesia. Kedua layanan ini akan menjadi dasar bagi pengumpulan, penyimpanan, dan analisis data yang diperlukan untuk mengoptimalkan perencanaan, implementasi, dan pengelolaan smart city.

Layanan cloud, seperti AWS memberikan fleksibilitas dan skalabilitas yang tinggi bagi penggunanya. Layanan cloud dapat mengakomodasi kebutuhan penyimpanan data dan pemrosesan yang berubah-ubah. Ini juga memungkinkan pengguna untuk mengakses aplikasi dan data dari mana saja, selama terhubung dengan internet.

Di sisi lain, server lokal memiliki keamanan fisik dan kendali yang lebih besar karena data dan aplikasi disimpan dan diproses di lokasi fisik tertentu. Hal ini membuat server lokal lebih cocok untuk organisasi yang memiliki kebutuhan keamanan data yang tinggi dan tidak memiliki anggaran dan SDM untuk layanan cloud yang secara teknologi lebih maju.

Sampai saat ini, terlihat bahwa banyak Pemerintah Daerah di Indonesia yang masih menggunakan server lokal, tetapi juga ada yang mulai beralih ke layanan cloud untuk memperoleh kemudahan dan fleksibilitas dalam pengelolaan data dan aplikasi. Tergantung pada kebutuhan dan anggaran masing-masing, kedua layanan ini dapat dipakai secara bersamaan atau salah satunya dapat dipakai tergantung kebutuhan.

Dalam industri teknologi informasi saat ini, trendnya adalah menuju layanan cloud dan hybrid cloud (kombinasi antara layanan cloud dan server lokal).

Layanan cloud memberikan fleksibilitas dan skalabilitas yang tinggi bagi penggunanya, sehingga memudahkan untuk menyesuaikan kebutuhan yang berubah-ubah. Ini juga memungkinkan organisasi untuk menghemat biaya dengan membayar hanya untuk layanan yang mereka butuhkan.

Namun, pada beberapa kasus, server lokal masih diperlukan untuk memenuhi kebutuhan keamanan dan kendali data yang tinggi. Dalam hal ini, hybrid cloud menjadi pilihan yang baik, karena memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan kelebihan kedua jenis layanan.

Sebagai gantinya, disarankan untuk mempertimbangkan kebutuhan dan anggaran masing-masing organisasi, serta melihat tren dan perkembangan teknologi terkini untuk memutuskan layanan mana yang paling sesuai.

Region AWS ke-25 sudah berlokasi di Indonesia. Berikut adalah beberapa kelebihan layanan cloud AWS bagi Pemerintah Daerah:

– Skalabilitas: AWS memungkinkan Pemerintah Daerah untuk menyesuaikan kapasitas pemrosesan, penyimpanan, dan jumlah sumber daya lainnya sesuai dengan kebutuhan mereka, sehingga mereka dapat mengoptimalkan pengeluaran dan memastikan bahwa aplikasi dan layanannya selalu tersedia dan berfungsi dengan baik.

– Keamanan: AWS menawarkan beberapa lapisan keamanan dan kontrol akses yang ketat untuk memastikan bahwa data dan aplikasi Pemerintah Daerah tetap aman dan terlindungi.

– Ekonomis: Dengan layanan cloud AWS, Pemerintah Daerah dapat menghemat biaya dengan membayar hanya untuk layanan yang mereka butuhkan, tanpa harus membeli dan mengatur perangkat keras dan perangkat lunak secara fisik.

– Dukungan lokal: Dengan adanya region AWS di Indonesia, Pemerintah Daerah akan memiliki akses yang lebih dekat dan cepat ke layanan dan dukungan teknis, serta dapat mengurangi latensi dan jeda waktu.

– Inovasi: AWS memiliki ekosistem yang kuat dan terus berkembang, memungkinkan Pemerintah Daerah untuk mengadopsi teknologi terbaru dan memanfaatkan inovasi untuk meningkatkan layanan publik mereka.

Namun, perlu diingat bahwa layanan cloud tidak cocok untuk semua organisasi, tergantung pada kebutuhan dan anggaran masing-masing. Oleh karena itu, sangat penting bagi Pemerintah Daerah untuk mempertimbangkan kebutuhan dan mengevaluasi opsi yang tersedia sebelum memutuskan layanan cloud yang sesuai.

Berikut adalah beberapa skenario yang dapat dipertimbangkan oleh Pemerintah Daerah untuk beralih dari server on-premise ke layanan cloud:

– Pertimbangan keamanan: Jika Pemerintah Daerah merasa kurang puas dengan tingkat keamanan yang diberikan oleh server on-premise mereka, mereka dapat mempertimbangkan beralih ke layanan cloud yang memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi.

– Pertimbangan skalabilitas: Jika Pemerintah Daerah mengalami peningkatan permintaan untuk layanan dan aplikasi mereka, mereka dapat mempertimbangkan beralih ke layanan cloud untuk memastikan bahwa mereka dapat menyesuaikan kapasitas pemrosesan dan penyimpanan sesuai dengan kebutuhan mereka.

– Pertimbangan biaya: Jika Pemerintah Daerah memiliki anggaran yang terbatas, mereka dapat mempertimbangkan beralih ke layanan cloud untuk meminimalkan biaya pemeliharaan dan perawatan server on-premise, dan membayar hanya untuk layanan yang mereka butuhkan.

– Pertimbangan agilitas: Jika Pemerintah Daerah ingin mengadopsi teknologi terbaru dan mempercepat waktu implementasi aplikasi baru, mereka dapat mempertimbangkan beralih ke layanan cloud untuk memanfaatkan fleksibilitas dan skalabilitas yang tinggi.

Langkah-langkah beralih ke layanan cloud meliputi:

– Evaluasi kebutuhan: Pertimbangkan kebutuhan dan anggaran masing-masing Pemerintah Daerah dan identifikasi aplikasi dan layanan yang dapat dipindahkan ke cloud.

– Pemilihan layanan cloud: Pilih layanan cloud yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran Pemerintah Daerah dan dukung oleh vendor yang dapat dipercaya.

– Migrasi data dan aplikasi: Pindahkan data dan aplikasi dari server on-premise ke layanan cloud dan pastikan integritas data tetap terjaga.

– Optimisasi layanan cloud: Otomatisasi proses dan aktivitas untuk memastikan efisiensi dan efektivitas layanan cloud.

– Monitoring dan pemeliharaan: Pastikan layanan cloud tetap berfungsi dengan baik dan siap untuk mengatasi masalah dan perubahan kebutuhan di masa depan.

Berikut adalah beberapa penyedia layanan cloud yang sudah memiliki server berlokasi fisik di Indonesia:

– Amazon Web Services (AWS) – AWS memiliki region di Jakarta, Indonesia.

– Google Cloud Platform (GCP) – GCP memiliki region di Jakarta, Indonesia.

– Microsoft Azure – Microsoft (coming soon)

Ini menunjukkan komitmen mereka untuk memenuhi kebutuhan organisasi dan pelanggan lokal di Indonesia, dengan meningkatkan performa dan keamanan layanan cloud mereka.

Platform Data Nasional (PDN) yang dikembangkan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. PDN merupakan layanan cloud nasional bagi pemerintah dan sektor publik, dengan tujuan memberikan solusi teknologi informasi dan komunikasi yang handal dan terjangkau bagi sektor publik.

PDN menawarkan berbagai layanan cloud, seperti storage, virtual private cloud, dan layanan platform seperti platform sebagai layanan (PaaS) dan infrastruktur sebagai layaan (IaaS). Ini juga memiliki fokus pada keamanan dan privasi data, serta memenuhi standar dan regulasi yang berlaku di Indonesia.

Berikut adalah beberapa kekurangan Platform Data Nasional (PDN) dibandingkan layanan cloud global lainnya:

– Skala dan alokasi sumber daya: PDN mungkin memiliki skala dan alokasi sumber daya yang lebih terbatas dibandingkan layanan cloud global lainnya seperti AWS, Azure, atau GCP.

– Fitur dan layanan yang terbatas: Layanan cloud global besar memiliki portfolio produk yang luas dan banyak fitur dan layanan yang dapat ditawarkan, sementara PDN mungkin memiliki fitur dan layanan yang terbatas.

– Ketergantungan pada sumber daya nasional: Karena PDN didirikan dan dikelola oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, ada kemungkinan adanya ketergantungan pada sumber daya nasional dan regulasi.

– Dukungan teknis dan pengembangan: Layanan cloud global besar memiliki tim dukungan teknis dan pengembangan yang besar dan berpengalaman, sementara PDN mungkin memiliki dukungan teknis dan pengembangan yang terbatas.

Meskipun demikian, PDN memiliki beberapa keunggulan, seperti komitmen untuk keamanan dan privasi data yang baik, dan fokus pada memenuhi standar dan regulasi yang berlaku di Indonesia. Oleh karena itu, pemilihan layanan cloud tergantung pada kebutuhan dan preferensi masing-masing organisasi.

Visit : Smart Public Service Plarform
https://isn-speed.com/products/SpeedQ/